There was an error in this gadget

Thursday, August 11, 2011

Pengundi 'klon' dikeluarkan tetapi masih ada persoalan

Pengundi 'klon' dikeluarkan tetapi masih ada persoalan
Kuek Ser Kuang Keng
Ogos 11, 11
12:05pm

Sehari selepas Malaysiakini mendedahkan kemungkinan terdapat 'pengundi klon' - pengundi yang didaftarkan lebih dari satu kali dalam daftar pemilih - Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) telah mengeluarkan semua 'klon' itu daripada daftarnya.

Namun, tinjauan mendapati masih ada 'klon' yang tertinggal dalam daftar itu dan beberapa persoalan yang belum dijawab oleh kedua-dua SPR dan Jabatan Pendaftaran Negara (JPN).

NONESemalam, sekurang-kurangnya tujuh pengundi yang mempunyai 'klon' dalam daftar pemilih - iaitu didaftarkan di bawah nama dan kad pengenalan lama yang sama tetapi nombor MyKad berlainan untuk klon mereka - berjaya didedahkan.

Ketika itu, sistem pengesahan dalam talian SPR menunjukkan bahawa nama-nama berkenaan muncul dua kali dalam daftar pemilih dan menimbulkan tanda tanya sama ada mereka boleh mengundi dua kali pada pilihan raya nanti.

Namun, semakan pada laman web SPR pagi ini, mendapati beberpa 'klon' itu telah dikeluarkan dari sistem mereka.

Status terakhir tujuh pengundi itu adalah:

1. Shodah binti Abdul Rahman

IC lama: 4802777

Entri pertama: MyKad 550620055800 sah di laman web JPN, berdaftar di Titiwangsa, dan masih dalam daftar pemilih.

Entri kedua: MyKad 560620055412 tiada lagi dalam rekod laman web JPN, berdaftar di Titiwangsa dan telah dikeluarkan dari daftar pemilih.

2. Mohamad bin Ismail

IC lama: 8370614

Entri pertama: MyKad 540405025757 sah di laman web JPN, berdaftar di Setiawangsa, dan masih dalam daftar pemilih.

Entri kedua: MyKad 540405025095 tiada lagi dalam rekod laman web JPN, berdaftar di Titiwangsa dan telah dikeluarkan dari daftar pemilih.

3. Anderson a/l P Arputhanathan

IC lama: A0831847

Entri pertama: MyKad 671117106499 sah di laman web JPN, berdaftar di Setiawangsa, dan masih dalam daftar pemilih.

Entri kedua: MyKad 671117105963 tiada lagi dalam rekod laman web JPN, berdaftar di Titiwangsa dan telah dikeluarkan dari daftar pemilih.

4. Chellamah a/p Murugesu

IC lama: 7877951

Entri pertama: MyKad 491006045672 sah di laman web JPN, berdaftar di Setiawangsa, dan masih dalam daftar pemilih.

Entri kedua: MyKad 491006015094 tiada lagi dalam rekod laman web JPN, berdaftar di Titiwangsa dan telah dikeluarkan dari daftar pemilih.

5. Sa'ad bin Samsudin

IC lama: 1479323

Entri pertama: MyKad 380913105681 sah di laman web JPN, berdaftar di Titiwangsa, dan masih dalam daftar pemilih.

Entri kedua: MyKad 510913105553 tiada lagi dalam rekod laman web JPN, berdaftar di Titiwangsa dan telah dikeluarkan dari daftar pemilih.

6. Mohd Rashid bin Ismail

IC lama: 6397062

Entri pertama: MyKad 620108086991 sah di laman web JPN, berdaftar di Taiping, dan masih dalam daftar pemilih.

Entri kedua: MyKad 620108086713 sah di laman web JPN, berdaftar di Bukit Gantang dan telah dikeluarkan dari daftar pemilih.

NONE7. Sulong bin Jalil

IC lama: 6290844

Entri pertama: MyKad 611110115371 sah di laman web JPN, berdaftar di Hulu Terengganu, dan masih dalam daftar pemilih.

Entri kedua: MyKad 611110015143 sah di laman web JPN, berdaftar di Hulu Terengganu, dan telah dikeluarkan dari daftar pemilih.

Namun bagi Mohd Rashid dan Sulong, meskipun 'klon' mereka telah dikeluarkan dari daftra pemilih, namun kedua-dua mereka masih memiliki dua nombor MyKad yang berlainan seperti yang dipaparkan di laman web JPN.

[Baca berita penuh]


http://malaysiakini.com/news/172657

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...