There was an error in this gadget

Thursday, August 11, 2011

Tidak mustahil 'SPR' didaftar sebagai pengundi

Aziz Muda

KUALA LUMPUR, 11 Ogos: Setelah 'Kg Baru' didaftarkan sebagai pengundi, suatu hari nanti tidak mustahil Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) turut dicatatkan sebagai seorang pengundi di tanah air.

Kejadian yang mengaibkan itu tidak mustahil berlaku berdasarkan perkembangan terkini yang jelas menunjukkan SPR semakin hilang kewibawaannya sehingga menjadi pertikaian pelbagai pihak.

Naib Presiden PAS, Datuk Mahfuz Omar (gambar) berkata, kelucuan yang dicetuskan oleh SPR dengan mencatatkan 'Kg Baru' sebagai salah seorang pengundi di kawasan Besut berlaku awal minggu ini, susulan dari beberapa kesilapan lain yang dilakukan oleh badan itu.

Menurut beliau, sebelum ini, kewibawaan SPR sering menjadi pertikaian orang ramai apabila beberapa nama dikesan sebagai pengundian bertindih dengan jumlah yang amat besar di seluruh negara.

Katanya, namun kesilapan SPR mencatatkan 'Kg Baru' sebagai salah seorang pengundi ternyata lebih ketara sehingga menimbulkan pelbagai tanda tanya kepada orang ramai sama ada kesilapan itu disengajakan atau tidak.

"Masalah pengundian bertindih sehingga kini masih belum dapat dibersihkan oleh SPR walaupun ia telah berlaku sejak puluhan tahun lalu.

"Kegagalan SPR menyelesaikan masalah itu menjadikan orang ramai semakin hilang kepercayaan terhadap SPR, apatah lagi kini jumlah pengundian bertindih di negara kita semakin meningkat," katanya ketika dihubungi Harakahdaily, hari ini.

SPR sebagai badan pendendali pilihanraya di tanah air, menurut beliau, diyakini gagal menyelesaikan masalah pengundian bertindih ekoran menerima tekanan dari kerajaan BN yang ditunjangi Umno yang memerintah negara.

Katanya, kegagalan SPR menyelesaikan masalah itu samalah juga dengan kegagalannya menerima pandangan baik dari orang ramai termasuk Pakatan Rakyat, Gabungan Pilihanraya Bersih dan Adil (Bersih 2.0) dan beberapa NGO lain agar SPR melaksanakan pilihanraya di negara kita dengan adil dengan melaksanakan 8 tuntutan Bersih 2.0 pada 9 Julai lalu.

Lapan tuntutan itu terdiri daripada bersihkan senarai undi, mereformasikan undi pos, gunakan dakwat kekal, masa kempen minima 21 hari, akses media yang bebas dan adil, kukuhkan institusi awam, hentikan rasuah dan hentikan politik kotor.

"Ketika tuntutan itu hangat disuarakan sehingga Bersih 2.0 turut menganjurkan himpunan aman Bersih 2.0 di Kuala Lumpur pada 9 Julai lalu, SPR bukan sekadar tidak mengambil kira pandangan baik dari pelbagai pihak, tetapi memperkenalkan pula sistem biometrik untuk dilaksanakan dalam pilihanraya di negara kita.

"Ketika orang ramai sedang hangat memprotes cadangan untuk menggunakan sistem biometrik, nama 'Kg Baru' pula turut muncul sebagai pengundi. Pada hal 'Kg Baru' itu nama tempat, bukan nama orang, tetapi tiba-tiba dah bertukar menjadi orang.

"Kesilapan itu merupakan satu kesilapan amat besar dan tidak sepatutnya berlaku. Berlakunya kesilapan itu pula turut diyakini mempunyai muslihat tertentu.

"Jadi dengan itu, suatu hari nanti, tidak mustahil jika SPR yang juga bukan orang turut dicatatkan sebagai pengundi oleh SPR sendiri yang juga tentunya mempunyai muslihat tertentu untuk membantu memenangkan Umno BN dalam pilihanraya," katanya.

Semalam, pihak SPR seperti yang dilaporkan media tempatan bagaimanapun telah mengakui kesilapannya mencatatkan 'Kg Baru' sebagai pengundi dan memaklumkan nama sebenar individu yang dimaksudkan itu seperti yang terdapat dalam daftar pemilih terkini SPR yang akan digunakan dalam Pilihan Raya Umum (PRU) Ke-13 nanti.

Dalam menjawab protes rakyat termasuk PAS dan Pakatan Rakyat beberapa hari lalu, Timbalan Pengerusi SPR, Datuk Wan Ahmad Wan Omar tetap bertegas mengatakan SPR telah melaksanakan pilihanraya di negara ini dengan adil.

Alasan yang sering diulang-ulangnya itu, sekiranya SPR tidak melaksanakan pilihanraya dengan adil, tidak mungkin Pakatan Rakyat akan menang di empat buah negeri dan berjaya memerintah empat buah negeri tersebut dalam PRU Ke-12 lalu.

Mahfuz yang juga Ahli Parlimen Pokok Sena menegaskan, alasan yang diberikan oleh Datuk Wan Ahmad itu ternyata tidak berasas kerana tidak adil dalam pilihanraya dengan menang dalam pilihanraya dua perkara yang berbeza.

"Perkara ini samalah seperti pengadil yang tidak adil dalam perlawanan bola sepak. Disebabkan pengadil itu berpihak pada satu pihak, pemain pihak yang satu lagi yang tidak melakukan kesalahan pun dikatakan bersalah dan dikenakan tindakan.

"Pada hal pemain itu tak melakukan kesalahan pun dengan hanya mengambil bola di kaki, tetapi dikatakan mengasari pemain lawan, bola tak kena tangan dikatakan kena tangan hingga diberikan tendangan percuma kepada pihak lawan dan sebagainya.

"Namun kesudahannya, pasukan yang menjadi mangsa ketidakadilan dalam perlawanan itu juga yang menang. Disebabkan pasukan itu juga yang menang, bolehkah pengadil mengatakan dia sudah bertindak adil dalam mengadili perlawanan itu, sedangkan semua orang tahu dia tidak adil.

"Pada pandangan orang ramai sendiri, kemenangan itu sebenarnya bukanlah kerana pengadil yang adil, tetapi disebabkan kepandaian pemain-pemain yang menjadi mangsa ketidakadilan itu," katanya.

Keadaan itu, menurutnya, samalah juga dengan kemenangan yang diperolehi oleh PAS dan Pakatan Rakyat dalam PRU Ke-12 lalu hingga berjaya memerintah Kelantan, Kedah, Selangor dan Pulau Pinang yang bukannya disebabkan sikap dan tindakan SPR yang adil kepada Pakatan Rakyat, tetapi kerana Pakatan Rakyat kuat dan disokong oleh majoriti pengundi.

"Dengan itu, kemenangan Pakatan Rakyat itu tidak boleh dijadikan bukti oleh SPR tentang keadilannya kerana dalam demokrasi, pihak yang menang adalah yang mendapat undi yang banyak dari rakyat.

"Begitulah juga di negara kita. Kemenangan Pakatan Rakyat itu adalah kerana Pakatan Rakyat disokong oleh rakyat yang tertindas akibat kezaliman Umno BN terhadap rakyat sejak sekian lama," jelasnya.

Beliau menasihatkan SPR agar tidak terus terpedaya dan membiarkan dirinya terus menjadi alat Umno BN bagi membolehkan SPR muncul sebagai pengadil yang adil, baik dan dihormati oleh seluruh rakyat negara ini.

"Kini kewibawaan SPR sudah semakin tercalar teruk. Jadi, SPR perlu memperbaiki dirinya agar tidak terus menjadi alat Umno BN yang ternyata sudah semakin ditolak oleh rakyat," ujar beliau.



http://bm.harakahdaily.net/index.php/berita-utama/4850-tidak-mustahil-spr-didaftar-sebagai-pengundi

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...